Bantulah Ia Tunaikan Ketaatan

Bantulah Ia Tunaikan Ketaatan

Di Tulis Oleh Al Ustadz Abulfaruq Ayip Syafruddin

  رحم الله والدا أعان ولده على بره

“Semoga Allah merahmati orang tua yang membantu anaknya agar senantiasa berbuat baik (berbakti) padanya.”

Orang tua mana yang tak menghendaki anaknya memiliki kesalihan? Orang tua mana pula yang tak mengidamkan anaknya tumbuh dalam ketaatan? Juga, orang tua mana yang tak berharap anaknya selalu berbakti padanya? Tentu, semua orang tua menginginkan semuanya. Anak yang ia lahirkan, tentunya kelak bisa menjadi manusia yang salih, taat kepada Allah Ta’ala, dan penuh bakti pada kedua orang tuanya. Cita-cita itu pasti menggayut di setiap dada orang tua.

Namun, terkadang antara cita dan realita terdinding kendala yang menyulitkan. Sehingga untuk meraih apa yang diinginkan membutuhkan kesabaran, ketekunan dan tentu saja perjuangan yang sungguh-sungguh. Tapi, yakinlah! Allah Subhanahu wa Ta’ala tak akan menyia-nyiakan segenap usaha dan kesabaran yang telah tercurah dari orang tua demi kebaikan anaknya.

Telah menjadi tanggung jawab orang tua untuk mendorong dan memberi bimbingan kepada sang anak. Telah menjadi tanggung jawab orang tua pula untuk senantiasa membantu anak-anaknya sehingga bisa berbuat kebaikan. Karenanya, sebagai orang tua, perlu memerhatikan fasilitas apa saja yang diperlukan bagi sang anak.

Perhatikan, hal-hal yang sifatnya non fisik, seperti perhatian dan kasih sayang. Jangan remehkan nilai sebuah sapaan orang tua terhadap seorang anak. Ketika orang tua menyapa sang anak dengan kalimat, “Sedang apa, Dik?” atau “Wah, bagus sekali tulisannya.” sebenarnya orang tua tengah mengawali membangun ikatan emosional dengan anak. Ikatan batin antara anak dengan orang tua adalah modal sangat berharga untuk tumbuhkembang anak yang lebih sehat.

Agar anak terbantu untuk senantiasa menunaikan kebaikan, perhatikan pula hal-hal yang bersifat fisik. Lengkapi segala sarana yang mengarahkan pada ketaatan. Seperti, siapkan perlengkapan untuk ibadah sang anak. Peci, sarung, mukena (rukuh), baju, jubah dan selainnya. Akan lebih baik jika anak disertakan pula saat memilih dan membeli perlengkapan yang akan dikenakannya. Seraya membimbing sang anak menentukan perlengkapan ibadahnya, orang tua juga bisa menanamkan kepada sang anak sikap tawadhu, sederhana, tidak berlebih-lebihan dalam berbelanja, serta sikap dan sifat terpuji lainnya.

Bantulah anak-anak menjadi generasi yang salih dengan menciptakan suasana yang kondusif. Sehingga, kepribadiannya bisa tumbuhkembang selaras syariat. Jauhkan anak-anak dari berbagai sarana yang akan menghancurkan keimanannya. Jangan sungkan untuk tunaikan amar ma’ruf nahi munkar secara hikmah pada diri anak.

Bantulah, karena Allah Ta’ala yang memerintahkan untuk membantunya. Firman-Nya:

وتعاونوا على البر والتقوى ولا تعاونوا على الإثم والعدوان

“Dan tolong menolonglah kalian dalam mengerjakan kebaikan dan takwa, dan janganlah tolong menolong dalam perbuatan dosa dan permusuhan.” (Al-Maidah:2).

Membantunya, berarti turut menyiapkannya menjadi anak-anak yang salih. Bila kini menanam kebaikan, kelak akan menuai hasil kebaikan pula.

هل جزآء الإحسان إﻻ الإحسان

“Tidak ada balasan untuk kebaikan, kecuali kebaikan (pula).” (Ar-Rahman:60).
Bantulah ia untuk menunaikan kebaikan. Semoga Allah Ta’ala membantu dan memudahkan upaya kita membantu mereka. Amin. Wallahu a’lam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s